Monday, July 16, 2012

RAMADHAN MEMPROMOSIKAN KELAPARAN, KITA MEMPROMOSIKAN MAKANAN!!!

Tak berapa hari sahaja lagi diri ini akan melangkah masuh ke dalam bulan yang penuh kerahmatan. Ada insan yang menyambutnya dengan penuh keriangan kerana fadhilat yang ada di dalamnya. Ada juga yang mukanya mula kelat kerana banyak aktiviti memboyotkan perut tersekat atau mulut tak boleh nak berasap. Namun janganlah pula otak itu dipaksa berfikir tentang strategi terbaik untuk makan di siang hari tanpa dapat dikesan. Ramadhan bukanlah bulan penyiksaan. Padanya ada kerahmatan, keampunan dan pelepasan daripada azab neraka.

Apabila disebut puasa, maka tentunya tertangkap di kepala kita keadaan seseorang yang tidak boleh makan atau minum atau dengan kata lain berlapar. Antara hikmahnya adalah untuk kita menginsafi nasib orang lain yang kurang bernasib baik, terpaksa berlapar dan sebagainya. Dari segi kesihatan juga ia baik kerana perut berpeluang untuk berehat serta dapat mengurangkan sedikit berat badan.

Namun amat menjengkelkan kerana segelintir kita telah menukar gaya berfikir umat Islam bahawa Ramadhan juga adalah bulan untuk makanan. Ia dibuat secara tidak lansung dan tanpa kita sedari. Belum lagi muncul Ramadhan, tetapi iklan-iklan buffet berbuka puasa sama ada di hotel atau restoran mewah sudah mula terpampang di dada akhbar atau di banner-banner tepi jalan. Di pejabat pula sudah mula ada peniaga bermusim yang membawakan contoh-contoh kuih dari meja ke meja untuk mencari tempahan.

Bila dah mula puasa nanti lagi tak usah ceritalah, pasar Ramadhan sememangnya tumpuan orang ramai khususnya buat yang malas atau tak reti nak memasak. Masa inilah kita dimomokkan bahawa bulan ni sahajalah nak melihat juadan yang payah dilihat di bulan yang lain. Dek kerana laparnya berpuasa, maka sebagai penghargaan, kita reward diri kita dengan pelbagai makanan sehingga banyak yang tidak habis untuk di makan.

Maka ketika itu di manakah keinsafan yang ingin kita lahirkan dari ibadat berpuasa ini. Bulan puasa yang sesetengah orang kata dapat menjimatkan belanja kerana tidak perlu sarapan atau makan tengahari sebaliknya mengalirkan dengan lebih deras lagi RM di tangan.

Tak apolah, kalau ghaso nak boli makanan monimbun-nimbun pakcik bukan bulih nak larang. Tapi kok nak dapek sikit berkat, ajak sekali jiran sebolah rumah makan samo. Laei elok ajak jiran yang memang kito tau idupnyo susah. Mako walaupun banyak makanan diboli, tompi dek sobab nak menjamu orang susah, dapeklah jugak pahalo. Cumo, boli tu ikutlah kepalo yang ado, bukan makan ompek kepalo, boli untuk onam boleh kepalo!!

2 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...