Wednesday, March 6, 2013

MENJAWAB TUDUHAN TANPA NAMA

 
 
Pada entry hamba lalu yang bertajuk ALWAYS LEAVE OFFICE ON TIME ada seorang hamba ALLAH yang tidak meninggalkan namanya – anonymous/tanpa nama menulis satu komen pada entry tersebut. Membacanya hamba tidak tahu sama ada ingin menangis ataupun ketawa. Lalu hamba memutuskan untuk menjawabnya dalam satu entry khas ini. Berikut adalah komen beliau.

"Ketika peristiwa ini ketua jabatan hamba adalah seorang ustaz sedangkan tiga ketua pengarah sebelum itu adalah dari skim PTD" kira awak ni nak cerita yang attitude PTD lagi bagus dari skim lain la ye? M lagi bagus dari S, M lagi bagus dari J? M lagi bagus dari L dan sebagainya? sudah-sudah la tu menjadi TIPIKAL PTD. awak tu baru saja diuji dengan ujian, masih lagi nak membangga-banggakan dengan skim perkhidmatan awak yang hanya gah pada nama saja tu. akhlak seseorang itu terletak kepada orang itu sendiri, bukannya jawatan atau skim perkhidmatan yang dipilih. KEBETULAN, diulang, KEBETULAN sahaja ketua pengarah sebelum itu yang datang dari skim M tu memang bagus dan KEBETULAN jua ketua baru yang datang dari skim lain itu tidak bagus. sebenarnya pada diri sendiri juga. kalau taksub dengan sesuatu, mereka akan menangkan habis apa yang dia taksubkan itu. anda taksub dengan PTD, anda akan kata semua PTD itu bagus dan sebaliknya anda akan lihat orang dari skim lain itu tidak bagus.

Hamba percaya para sahabat yang telah membaca entry tersebut faham akan kandungan serta maksud yang ingin hamba sampaikan. Sementelahan pula gaya bahasa yang hamba gunakan juga adalah mudah serta tidak memerlukan kelulusan PhD untuk memahaminya. Namun agak mengejutkan apabila TANPA NAMA boleh melangkau jauh kepada satu yang lansung tidak hamba fikirkan apatah lagi cuba menyampaikan. Oleh yang demikian hamba memandang ini sebagai satu tohmahan yang boleh menjadi fitnah yang besar terhadap diri hamba. Sehubungan itu, berdasarkan pandangan seorang ulama’ tersohor, Al ‘Allamah Fadhilatu As Sheikh Yusuf Al Qaradhawi, hamba memutuskan untuk menjawab komen tersebut secara terbuka. Kata As Sheikh:-



Hak seseorang yang dituduh dengan tuduhan melibatkan agama, maruah serta moral adalah dibenarkan membela dirinya secara lisan, menulis di surat-surat khabar dan berucap di radio dan televisyen. Terutama jika pandangan umum akan memberi kesan yang cukup besar dalam kes tersebut.
 
Entry hamba itu adalah menceritakan satu pengalaman lalu hamba berdasarkan petikan ‘If you fail in life your boss or client will not be the person to offer a helping hand but your family and friends will do’.  TANPA NAMA telah mentohmah hamba memperkecilkan skim perkhidmatan yang lain, rasa lebih bagus dan yang lebih berat lagi beliau menuduh hamba taksub dengan skim perkhidmatan hamba. Puas hamba membaca kembali entry hamba tersebut mencari ayat-ayat yang ada unsur seperti yang ditohmah oleh TANPA NAMA. Namun tidak sekali hamba bertemu perkara tersebut. Lantaran itu hamba amat hairan mengapakah TANPA NAMA boleh berfikiran sedemikian rupa seolah beliau boleh membaca fikiran orang lain. Sedangkan tanpa disedarinya beliau telah melakukan satu fitnah yang amat besar ke atas hamba.



Kata TANPA NAMA, "Ketika peristiwa ini ketua jabatan hamba adalah seorang ustaz sedangkan tiga ketua pengarah sebelum itu adalah dari skim PTD" kira awak ni nak cerita yang attitude PTD lagi bagus dari skim lain la ye? M lagi bagus dari S, M lagi bagus dari J? M lagi bagus dari L dan sebagainya?”

Apabila hamba mengungkapkan ‘Ketika peristiwa ini ketua jabatan hamba adalah seorang ustaz sedangkan tiga ketua pengarah sebelum itu adalah dari skim PTD’ ia adalah untuk menunjukkan fakta ketika peristiwa itu berlaku serta memaklumkan sahabat rapat hamba agar mereka boleh mencari sendiri maklumatnya tanpa perlu hamba menyebut nama. Apakah satu kesalahan apabila hamba menulius sesuatu yang berbentuk fakta. Bukannya hamba berbohong. Namun TANPA NAMA mentafsirkan lebih dari itu. Tiada lansung dalam entry itu hamba menceritakan kebagusan skim perkhidmatan hamba sekarang berbanding skim perkhidmatan lain. Cubalah para sahabat baca semula keseluruhan entry tersebut dan khabarkan pada hamba sekiranya ada ungkapan hamba menghina perkhidmatan lain. Sekiranya ada, hamba tanpa segan silu akan memohon kemaafan.

Lagipun hamba tidak nampak kenapa hamba perlu menghina skim ustaz kerana hamba sendiri seorang ustaz! Bahkan hamba pernah berkhidmat dalam skim S lebih 13 tahun yang lalu dengan tugas hamba menjaga satu negeri. Dan andainya hamba hendak memberi komen tentang ustaz pun hamba tidak nampak apa salahnya. Ini kerana hamba berada dalam kasut mereka, hamba kenal karakter mereka, hamba bekerja bersama mereka dan yang paling penting hamba adalah sebahagian daripada mereka. Bukan sahaja dalam skim S, hamba pernah juga menjadi Pembantu Perangkawan (Skim N) dan Guru sekolah rendah (Skim DG). Hamba rasa amat beruntung kerana pernah berkhidmat dalam empat skim yang berbeza. Hamba rasa TANPA NAMA sendiripun tidak mempunyai pengalaman sedemikian.

Pernah memakai empat kasut yang berbeza membuatkan hamba tahu mendalam perkhidmatan yang hamba pernah jejaki ini. Tetapi tidak pula hamba rasa best bila berada di perkhidmatan sekarang sepertimana tuduhan TANPA NAMA. Bahkan di tempat kerja sekarang hamba menguruskan lebih 120 skim perkhidmatan yang ada di kementerian hamba di mana tidak ada kementerian lain yang mempunyai skim perkhidmatan sebanyak itu. Andainya hamba bersikap prejudis, tentunya hamba tidak boleh bekerjasama dengan mereka. Namun sebaliknya hamba mendapat kawan yang ramai. Mereka boleh bekerja dengan hamba dan hamba juga boleh bekerja dengan mereka.  Hamba telah ada rakan dari skim yang mungkin TANPA NAMA pun jarang-jarang dengar. Hamba bukan sahaja berkawan dengan doktor perubatan tetapi juga juruteknologi makmal perubatan, pembantu pembedahan pergigian, penyelia asrama, pegawai dietetik, tukang masak, pegawai penyediaan makanan dan pelbagai lagi. Apa dalil TANPA NAMA menuduh hamba sebegitu rupa?

Seingat hamba dulu apabila mengisi borang SPA8, hamba tidak tahupun apa kerja PTD, Akauntan, Pegawai Arkib dan sebagainya. Yang hamba tahu hamba mahu mencari pekerjaan. Bahkan dalam pemilihan jawatan itupun di kedudukan yang teratas hamba memilih Pegawai Arkib dan PTD jatuh nombor 7 atau 8. Namun apabila takdir menunjukkan kita ke skim ini, maka di situlah hamba berjuang dengan sebaik mungkin. Bukan kuasa hamba untuk menentukan perkhidmatan hamba. Semuanya perancangan ALLAH. Hamba percaya TANPA NAMA pernah belajar qadha' dan qadar masa sekolah dahulu. Tuan guru hamba juga pernah ajar mengenai konsep sukarela. Lebih kurang katanya sukarela itu adalah sebelum kita masuk ke dalam sesuatu, yaani kita ada pilihan untuk turut serta atau tidak. Namun apabila kita telah menyertainya, maka kita wajib mengikut segala perauran yang ada di dalamnya, dan pada ketika itu ia bukan sukarela lagi. Jadi tanggungjawab hamba ialah untuk bekerja sebaik mungkin, termasuk juga TANPA NAMA. Buat apa difikir tentang skim orang lain, lebih baik fikir untuk memajukan skim anda. Kalau fikir skim orang lain tentang kebaikan tidak mengapalah juga, tapi apabila fantasi anda itu menerawang jauh, ia telah tersasar sehingga timbul prasangka.

Apabila hamba mendapat tawaran sebagai PTD juga, hamba mengambil masa yang agak lama memikirkannya sehingga terpaksa menangguhkan tarikh lapor diri. Mungkin hamba juga dijangkiti perasaan 'tipikal' seperti yang TANPA NAMA maksudkan, merasakan keburukan skim yang ditawarkan. Lalu hamba merujuk gelodak jiwa hamba kepada Pengarah Jabatan Agama Islam Negeri Sembilan, YBhg Dato' Mohammad bin Hussin serta Sohibus Samahah Mufti Kerajaan Negeri Sembilan, Sohibul Fadhilah Sheikh Dato' Haji Murtadza bin Haji Ahmad. Hamba rujuk kepada ulama' yang mempunyai ilmu yang banyak agar pilihan hamba tidak silap dan mendapat keberkatan. Lalu mereka menggalakkannya, bahkan antara kata Dato' Mohammad - Mungkin di sana peluang dakwahnya lebih luas lagi. Andai buruk benarlah skim hamba itu, nescaya seawal lagi mereka telah menghalangnya.

Kata TANPA NAMA lagi, “sudah-sudah la tu menjadi TIPIKAL PTD.” Apa dia tipikal PTD tu? Hamba pun tak tahu. PTD bukannya 2-3 orang tapi beribu. Mustahil semuanya mempunyai pemikiran dan aliran yang sama, apatah lagi dalam konotasi TANPA NAMA yang menjurus ke arah negatif. Tapi satu perkara yang hamba pasti sifat menuduh, mentohmah, memberikan tafsiran yang buruk – itu satu sifat tipikal orang yang suka bersangka buruk dan mempunyai hati yang bermasalah.

Kata TANPA NAMA lagi, “awak tu baru saja diuji dengan ujian, masih lagi nak membangga-banggakan dengan skim perkhidmatan awak yang hanya gah pada nama saja tu”. Cubalah TANPA NAMA tunjukkan para di mana hamba berbangga-bangga dengan skim perkhidmatan hamba itu. Bagaimana boleh dikatakan hamba berbangga dengan skim perkhidmatan sekiranya hamba tidak menulisnya lansung. Hendak menuduh pun biarlah berpada, biarlah ada bukti. Entry ini dibaca oleh ramai orang. Sekiranya hamba menulis sesuatu yang negatif sudah tentu sahabat hamba yang berlainan skim sudah memberikan teguran. Namun mereka tahu bahawa apa yang hamba bincangkan adalah jelas. Mereka tak perlu paksa diri mereka untuk mentafsir sesuatu yang tidak ada kena mengena. Ujian yang Allah berikan pada hamba bak kata pepatah berat bahu memandang, berat lagi bahu yang memikul. Mungkin bagi TANPA NAMA ia ujian yang biasa sahaja. Hamba berdoa agar ALLAH mengurniakan TANPA NAMA ujian yang setara. Hamba tidak paparkan sepenuhnya ujian yang menimpa hamba kerana hamba hanya mahu menceritakan atau menghuraikan para berbahasa Inggeris di atas sahaja. Namun percayalah cerita ujian itu belum berakhir di situ dan nyawa hamba juga menjadi taruhan.

Katanya lagi, “akhlak seseorang itu terletak kepada orang itu sendiri, bukannya jawatan atau skim perkhidmatan yang dipilih. KEBETULAN, diulang, KEBETULAN sahaja ketua pengarah sebelum itu yang datang dari skim M tu memang bagus dan KEBETULAN jua ketua baru yang datang dari skim lain itu tidak bagus.’ Betullah tu, hamba pun tak sebut apa-apa, siapa bagus atau tidak. Yang sebut adalah TANPA NAMA. Tiada di mana-mana para pun hamba menyebut skim ini buruk, skim itu buruk. Hanya TANPA NAMA yang melampau fantasinya. Dan hamba suka menggunakan kembali perkataan yang TANPA NAMA gunakan seperti di atas, hanya KEBETULAN, diulang KEBETULAN TANPA NAMA bertemu atau berurusan dengan PTD yang kurang akhlaknya, habis semua PTD mahu dicop sedemikian rupa juga. Sekarang ni siapa yang berfikiran ‘tipikal’ ni. Betullah kata pepatah, mengata dulang paku serpih, mengata orang dia yang lebih!

Sambung TANPA NAMA, “sebenarnya pada diri sendiri juga. kalau taksub dengan sesuatu, mereka akan menangkan habis apa yang dia taksubkan itu. anda taksub dengan PTD, anda akan kata semua PTD itu bagus dan sebaliknya anda akan lihat orang dari skim lain itu tidak bagus” Belah mana yang hamba taksub, para mana yang hamba cuba menangkan apa yang hamba taksubkan itu, perenggan mana yang membayangkan hamba melihat skim lain tidak bagus. Tolonglah TANPA NAMA, berkhidmat dalam 4 skim membuatkan hamba merasa lebih rendah diri dan memahami setiap skim ada fungsinya yang tersendiri. Bukan hamba yang melihat skim lain buruk tapi tanpa anda sedar andalah yang memandang skim hamba buruk. Hari ini ketika orang cuba melakukan transformasi, mencari jalan untuk bersatu padu, anda pula datang untuk mengeruhkan suasana.

Hamba mempelawa anda untuk dibawa ke jabatan yang dipimpin ustaz tersebut. Hamba tak akan bawa TANPA NAMA bertemu PTD. Hamba akan bawa bertemu Pegawai Hal Ehwal Islam, Penolong Akauntan, Pembantu Pustakawan dan lain-lain agar anda dapat mendengar sendiri daripada mulut mereka. Hamba memberi anda tempoh 7 hari dari tarikh entry khas ini tersiar untuk memberi maklumbalas. Jika anda awalnya berniat untuk menongkah hamba, anda sebenarnya melawan seluruh umat Islam yang cintakan kebenaran. Sila PM hamba di
mizharmazlan@gmail.com untuk temujanji.

Wahai TANPA NAMA kita tak pernah bersahabat dan anda datang seolah untuk berseteru walaupun niat hamba di blog ini untuk mencari sahabat seramai mungkin. Bila kita tidak pernah bersahabat, bermakna anda tak pernah kenal peribadi hamba. Kerana itulah bermacam tuduhan yang anda lemparkan. Suka hamba mengingatkan, walau apapun skim perkhidmatan yang ada, semuanya berkhidmat untuk kerajaan dan rakyat yang sama. Setiap apa yang ada itu ada fungsinya masing-masing. Yang aulanya adalah kesatuan dan bekerjasama. Andai satu orang yang membawa keburukan, tidaklah pantas untuk anda itlaqkan semuanya begitu juga. Tentunya anda sendiri tidak suka sekiranya hamba bertemu seorang daripada skim anda yang buruk akhlaknya lalu hamba itlaqkan skim anda kesemuanya begitulah juga.

Andainya TANPA NAMA mahu terus memandang buruk pada PTD atau hamba, hamba tidak dapat berbuat apa-apa. ALLAH menyebut dalam Al Quran pun bahawa DIA tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri yang mengubahnya. Kalau TANPA NAMA memilih untuk berfikiran begitu sepanjang hayat, apa yang boleh hamba lakukan. Yang penting hamba akan tunaikan apa amanah yang dipikulkan ke atas diri hamba. Yang menilai nanti bukan TANPA NAMA tetapi ALLAH jua.

Ilmu itu cahaya, jahil itu merbahaya!

2 comments:

  1. Penjelasan yang sangat bagus !!!! Bravo ! "Tanpa Nama" ada contact sedara ke ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Contact. . . ! Huhberjanggut menuggunya. Tu la rupa org menuduh tanpa asas takut dgn kebenaran.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...