Saturday, March 2, 2013

BICARA SEBUAH DIARI - Zaifuzaman Ahmad

\

Ini bukanlah kali pertama hamba membaca tulisan Zaifuzaman Ahmad. Lantaran itu hamba tidak ragu-ragu untuk mencapai buku terbaru beliau sewaktu di Karnival Karangkraf yang lalu. Beliau hamba kenali gemar menulis mengenai sesuatu yang berunsur misteri.

Novel beliau kali ini agak tebal berbanding novel yang terdahulu. Barangkali kisah kali ini penghuraiannya lebih menarik serta plotnya lebih mencabar. Tetapi terus terang hamba katakan kali ini hamba seperti tersiksa untuk menghabiskan bacaan buku ini. Nampak seolah-olah penulis hanya cuba untuk menjadikan cerita ini panjang serta meleret. Bayangkanlah novel setebal 594 mukasurat ini hanya terasa saspennya setelah melewati 400 mukasurat. Itupun perjalanannya masih lagi dirasakan perlahan. Hanya pada 50 mukasurat terakhir itu sahajalah baru terasa sedikit rasa suspen itu. Dan memandangkan cerita yang sengaja seperti dipanjang-panjangkan, hamba boleh mengagak pengakhiran cerita ini, sesuatu yang hamba kurang gemari apabila membaca sesebuah karya.

Ceritanya hanya berkisar pasa watak Noreen sebagai watak utama. Watak-watak lain tidak dikembangkan dan hanya diketahui melalui penceritaan watak utama sahaja. Mimpi Noreen yang berkali-kali dengan dialog yang hampir sama cukup membosankan. Letih la kalau tiap kali kisah mimpi hamba akan berjumpa ayat yang sama sahaja seperti 'apa maksud kau', 'siapa kau' dan lain-lain yang seangkatan dengannya.

Novel ini membuatkan hamba akan berhati-hati untuk memilih karya Zaifuzaman yang akan datang. Agak malang apabila hamba telah diyakinkan dengan novel-novel yang terdahulu, novel ini datang umpama anti klimaks.

Saudara penulis, hamba terpaksa bermula dengan saudara dari kosong semula!!


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...