Friday, July 19, 2013

ULASAN BUKU - HOTSHOTS : 40 YEARS OF GREAT NEWS IMAGES BY STAR PHOTOGRAPHERS


Mungkin kalau tidak kerana balang kaca ikan hamba pecah dua malam yang lalu, buku ini masih tetap cantik tersimpan di dalam plastiknya. Balang kaca yang pecah menyebabkan air di dalamnya membasahi sebuah rak buku kecil yang terletakl bersebelahannya mengakibatkan beberapa majalah hamba dibasahi air. Walaupun buku ini juga terkena sedikit air, namun ia agak bernasib baik kerana plastik balutannya masih belum berbuka sejak hamba membelinya pada 2011. Sepatutnya hamba bercadang nak membaca buku lain pada cuti hujung minggu ini, sebaliknya hamba tergerak pula untuk membaca buku ini.

Buku ini menghimpunkan gambar-gambar yang dihasilkan oleh jurugambar akhbar The Star sepanjang penubuhannya 40 tahun yang lalu. The Star bermula sebagai sebuah akhbar yang beroperasi di Pulau Pinang. Tumpuan pasarannya ketika itu hanyalah untuk pasaran di sebelah utara sahaja. Ia mula dipasarkan ke seluruh negara apabila operasinya berpindah ke Petaling Jaya.

Hamba membeli buku ini kerana minat hamba pada fotografi. Tambahan pula buku ini bukan sekadar satu seni foto tetapi juga satu rakaman sejarah memandangkan banyak gambar adalah berkait rapat dengan sesuatu peristiwa yang terjadi ketika ia dirakamkan. Antara gambar yang agak menarik pada hamba adalah rakaman ekslusif Bapa Kemerdekaan, Tunku Abdul Rahman di rumahnya sedang melakukan senaman ringan serta keadaan beliau yang gembira menonton televisyen sambil duduk di atas kerusi goyang.

Rupanya jurugambar dahulu terpaksa memiliki kamera sendiri jika ingin menjadi jurugambar. Ini kerana ketika itu pihak syarikat tidak menyediakan peralatannya seperti sekarang. Ia mengingatkan hamba kepada Peter Parker aka Spiderman yang juga menggunakan kamera sendiri buat merakam gambar untuk Daily Bugle. Tentunya kerja-kerja kewartawanan 40 tahun dahulu agak sukar dibandingkan dengan hari ini. Ini memandangkan teknologi pada masa itu masih belum berkembang. Teknologi komputer masih di permulaan barangkali dan internet masih belum muncul lagi. Segala gambar dan berita terpaksa dihantar secara manual ke ibu pejabat untuk di proses.

Buku ini memaparkan gambar-gambar menarik dari zaman hitam putih ke warna juga dari zaman kamera SLR manual, membawa ke autofokus hinggalah ke teknologi DSLR sekarang. Setiap gambar mempunyai nilai sejarahnya yang tersendiri dan dipilih dari yang terbaik untuk dipaparkan. Setiap jurugambar cuba untuk mendapatkan hasil yang terbaik agar pembaca yang melihat gambar tersebut dalam merasakan cerita yang ingin disampaikan oleh gambar tersebut. Semua orang boleh mengambil gambar tetapi bukan semua orang boleh menghasilkan imej yang berkualiti. Seseorang jurugambar itu biasanya merakamkan beberapa shot, dan hanya yang terbaik diplih dari sejumlah banyak itu. Setiap detik adalah amat berharga. Sekiranya seseorang jurugambar itu terlepas sesuatu detik yang berharga, bermakna dia telah hilang keseluruhannya kerana detik itu tidak mungkin kan berulang lagi.   

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...