Wednesday, October 22, 2014

RINDU AWAK 200% - Liyana Zahim


Buku ini kalau hamba tak ceritapun tentunya ramai yang dah tahu, terutamanya anak-anak gadis remaja juga remaja purba, sama ada seorang kaki novel ataupun hantu penunggu siaran drama bersiri tiap-tiap petang di tv itu. Novel ini menjadi tambah popular apabila dibikin dalam bentuk drama hingga sibuklah makcik-makcik nak pulang awal dari pejabat kerana tidak mahu ketinggalan menontonnya. Siri drama waktu petang di tv ini hamba tahu memang ramai peminatnya. Sayangnya waktu siaran itu akan bertembung dengan waktu Maghrib, maka betapakah halnya apabila ibadat itu terganggu, sanggup tunggu untuk solat di akhir waktu (Maghrib gajah??) kerana mahu menonton hingga ke penghujung. Bukan drama ini sahaja bahkan tidak sepatutnya stesen tv menyiarkan mana-mana siaran yang akan melekakan penonton Muslim pada waktu-waktu kritikal ini. Seingat hamba di tahun-tahun 80an dulu pada waktu-waktu begini stesen tv akan menyiarkan drama bukan Melayu macam 4 Sekawan, Man In The Net dan pelbagai lagi.

Pengalaman membaca novel tidak sama dengan menonton dramanya. Membaca novel kita akan dapat menyelami sesuatu watak dengan lebih mendalam lagi kerana melalui penulisan pembaca akan dapat mengetahui isi hati watak-watak tersebut. Berbanding drama tv, kita hanya akan nampak lakonan yang zahir dan para pelakon terpaksa berusaha keras untuk menghidupkan watak seterusnya membuatkan penonton faham apa yang ingin disampaikan. Membaca novel cukup hanya membayangkan di kepala apa yang dilakukan oleh sesebuah watak, manakala pelakon tv kadang-kadang terpaksa melakukan dosa apabila melakonkan sesebuah adegan. Yalah, kalau dah bersentuhan bukan mahram itukan berdosa. (Nanti ada pulak manusia yang komen hamba, kalau macam tu macam mana orang nak berlakon - takkan watak suami isteri/adik beradik tak boleh bersentuh - tak hiduplah lakonan kalau jauh-jauh....Well, larangan ini bukan hamba yang buat. Kalau orang mengaji dia tahu dari mana punca hukumnya dan hamba cuma mengulangnya sahaja).

Tidak semua lakonan drama novel ini mengikuti 100% tulisan asalnya. Bahkan drama tv ada membuat sedikit penambahbaikan. Misalnya watak Irene di dalam novel lebih ditonjolkan selepas Armel mula berubah dan berbaik dengan suaminya Faezrul. Pada pandangan hamba penyelesaian secara baik hubungan mereka berdua itu boleh dianggap sebagai klimaks novel ini. Justeru kemunculan Irene untuk menggoda Faezrul hamba lihat tidak begitu kuat cabarannya berbanding apabila kedua-dua watak utama sedang berkrisis. Mungkin orang drama telah nampak perkara ini lalu menonjolkan watak Irene seiring dengan perjalanan kedua-dua watak utama. Oleh yang demikian para penonton masih dapat merasakan ada lagi perkara yang belum selesai sedangkan di dalam novel mood pembacaan hamba telahpun menurun setelah krisis rumah tangga mereka selesai.

Apabila menonton drama novel ini, hamba agak kerisauan kerana takut watak heroin akan mengajar wanita untuk menjadi isteri derhaka. Ini kerana apa yang dilihat melalui visual akan lekas berbekas di hati. Mungkin ada yang berkata bahawa penonton kita adalah bijak dan dapat memikirkan mana yang baik dan yang buruk. Hamba tidak merasa sedemikian. Yang bijak tidak ramai dan biasanya yang bijak pandai ini pula tidak ada masa untuk menonton tv. Jadi kelompok kecil yang tidak bijak inilah yang hamba risau akan meneladani atau meniru perlakuan watak tersebut apabila rumah tangga mereka sendiri berantakan. Berbanding novel, para pembaca masih dapat berfikir lagi secara waras tambahan pula otak mereka terpaksa memproses semula maklumat menjadi visual di dalam kepala. Mungkin membaca kenyataan hamba ini pelakon akan berbangga kerana watak mereka ternyata berkesan. Hamba tak tahu, kerana hamba takut apa yang berkesan dari segi negatif itu nanti yang akan menjadi ikutan.

Mungkin menjadi trend penulis novel sebegini yang memilih nama watak mereka dengan nama yang kedengaran agak ranggi dan fancy walaupun nama itu tidak ada rupa bunyi Melayu serta tiada makna lansung dalam bahasa Arab. Melayu mana yang namanya Armel, Esyana, Daria, Ezril dan entah apa lagi. Nama Zill mungkin ada makna dalam bahasa Arab yang membawa maksud bayang-bayang. Eh come on lah, orang Arab pun tak namakan anak mereka dengan perkataan bayang-bayang. Masalah segelintir orang kita, janji sebutan sedap di mulut dah boleh jadi nama. Bila baca Al-Quran terjumpa perkataan yang bunyinya sedap lantas dibuat nama anak tanpa merujuk kepada orang yang lebih tahu, sedangkan perkataan yang dipilih itu membawa makna yang buruk. Contohnya hamba pernah terjumpa orang yang nama mereka Hamir (keldai-keldai) dan Zaniah (perempuan zina). Teringat hamba beberapa tahun lalu melalui slot drama petang inilah ada satu watak hero yang bernama Firash. Entahlah, hamba dok di Maghribi dulu firash ni maknanya tilam. Best kut kalau orang panggil kita tilam!!


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...