Sunday, December 14, 2014

SUAMIKU HEROKU - Arysa Nasir



Novel ini sebenarnya merupakan hadiah hamba buat anak sulung sempena hari ulangtahun kelahirannya pada September yang lalu. Asalnya pemilihan novel ini hamba buat berdasarkan sinopsis di belakang novel tersebut mengenai perhubungan cinta antara dua insan yang berlainan agama. Walaupun hamba tidak suka dengan novel cinta meleleh, sinopsis berkenaan membuatkan hamba berfikir mungkin penulis dapat melahirkan siri-siri konflik yang hebat bersama penyelesaian yang mantap. Hamba melihat dari sisi dakwah kerana barangkali penulis akan menunjukkan jalan-jalan dakwah yang menarik dan berkesan serta cara mengatasi tentangan hebat mereka yang anti Islam. Novel ini mungkin baik bagi anak hamba!

Namun apabila beliau memaklumkan bahawa beliau masih belum menghabiskan lagi bacaannya dengan alasan bosan membaca novel ini, lalu hamba merasakan perlu mencari kesahihannya. Mungkin benar juga kata-kata anak hamba. Biasanya novel yang tebalnya lebih 700 mukasurat dapat hamba habiskan dalam tempoh 3 hari dengan mengambilkira lain-lain kerja yang perlu dilakukan. Untuk novel ini hamba mengambil masa lebih daripada seminggu untuk menyudahkannya. Seringkali juga hamba terlena saat membacanya. Lebih pelik lagi hamba ada lebih 10 jam masa terluang di dalam bas sewaktu ke Cherating (pergi dan balik), namun hamba gagal menghabiskan bacaan. Bahkan di satu ketika hamba berhenti membaca dan mengambil bahan bacaan yang lain.

Ekspektasi hamba tidak kesampaian nampaknya. Tiada cara-cara dakwah mendekatkan yang bukan muslim kepada Islam, tiada kisah cinta yang mengikut syariat, sama sahaja seperti karya cinta yang lain. Sungguh penat dan lelah rasanya hendak menghabiskan bacaan. Hamba rasakan seolah novel ini sengaja diperpanjang-panjangkan melalui dialog-dialog sedangkan ia boleh sahaja diringkaskan.

Kisahnya mudah, seorang wanita keturunan syed bercita dengan seorang jejaka India sekaligus mengundang bantahan kedua keluarga. Terselit juga beberapa watak lain yang diakhir cerita rupanya mempunyai hubungan keluarga sesama mereka. Terasakan seperti cerita Hindustan di zaman 70an dan 80an yang banyak kisah adik-beradik terpisah sewaktu kecil dan akhirnya bertemu apabila dewasa setelah melalui beberapa peristiwa.

Gaya penulisan moden masa kini mungkin sudah tidak menggunakan lagi asas-asas dalam sastera. Hamba cukup menyampah dengan penggunaan bahasa Inggeris yang cukup melata melalui hampir kesemua wataknya. Walaupun dalam kehidupan harian realiti ini mungkin berlaku tetapi apabila mahu menghasilkan karya sastera yang bermutu, perkara sebegini harus di ambil berat. Kerana itu kadangkala hamba merasakan seolah membaca diari seseorang sahaja.

Penulis sewajarnya mempunyai pengetahuan yang baik tentang Islam agarkaryanya tidak dipandang lekeh. Satu contoh mudah pada muka surat 31, "...........Sesungguhnya hidupku dan matiku hanya untuk ALLAH. Bukankah itu yang sering dibaca oleh orang Islam, wajib dalam solat?" Orang faham bacaan dalam solat tentunya tahu bahawa penulis cuba memetik terjemahan doa Iftitah. Bila masa pula doa Iftitah menjadi bacaan wajib dalam solat? Rukun solat yang ke berapa? Batalkah solat jika tidak melakukannya kerana dikatakan wajib? Ada beberapa perkara lagi yang hamba temui, tetapi cukup lah ini yang hamba bancuh.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...