Monday, January 26, 2015

ATLAS RASULULLAH S.A.W. - Sami bin Abdullah Al-Maghluts



Apabila membaca sirah Rasulullah s.a.w., kita biasa bertemu dengan pelbagai nama tempat dan kawasan. Sama ada tempat tersebut pernah di lawati Baginda, peperangan ataupun ekspedisi ketenteraan dengan atau tanpa Baginda ataupun tempat-tempat bersejarah yang ada kaitan dengan baginda seperti tempat wafatnya ayahanda dan bonda Baginda. Bagi kita yang bukannya penghuni tanah Arab, membaca nama-nama tempat berkenaan ia hanya tinggal bacaan, kita tidak dapat membayangkan di manakah lokasi kawasan berkenaan, juga adakah nama yang ada pada zaman Rasulullah s.a.w. itu masih lagi digunakan sehingga ke hari ini.

Hamba merasakan buku ini amat istimewa sekali. Ia membawakan secara ringkas tentang diri Rasulullah s.a.w. bermula tentang keadaan semenanjung Tanah Arab itu sendiri sehinggalah kewafatan baginda. Sambil penceritaan itu berlaku ia diselang selikan dengan peta yang menunjukkan berlakunya peristiwa itu serta pelbagai gambar menarik dan jarang dilihat yang kebanyakannya diambil oleh penulis buku ini sendiri. Melalui peta-peta yang disediakan maka dapatlah hamba gambaran dengan jelas akan kedudukan sesuatu tempat itu serta laluan-laluan yang diambil dalam sesuatu peristiwa.

Kita biasa mendengar tentang kisah peperangan Badar misalnya. Setakat pengetahuan kita peperangan itu berlaku di luar kawasan kota Madinah. Hamba dulu merasakan kawasan badar itu tidaklah jauh mana dengan Madinah. Namun melalui peta yang ditampilkan hamba agak terkejut apabila mendapati bahawa jarak antara Badar dan Madinah adalah lebih kurang 155km!! Ia adalah satu jarak yang jauh. Alangkan menaiki kenderaan atau berkereta pada hari ini sudah terasa jauhnya inikan pula pada zaman Baginda yang tenteranya banyak yang berjalan kaki dengan sedikit yang menunggang haiwan. Begitu juga apabila menceritakan tentang peperangan ataupun ekspedisi ketenteraan, penulis sedaya upaya cuba melukiskan tentang laluan yang diambil sama ada oleh pihak Islam ataupun musuhnya. Antaranya adalah peristiwa Perang Uhud yang memperlihatkan kedudukan bukit yang menjadi benteng bagi pasukan pemanah serta laluan yang diambil kemudiannya oleh musyrikin setelah melihat para pemanah turun dari bukit bagi merebut harta rampasan yang mengakibatkan kucar kacir pada pertahana Islam sehingga Rasulullah s.a.w. sendiri cedera dalam peperangan tersebut.

Apa yang menarik pada hamba juga adalah koleksi gambar-gambar yang dipaparkan. Rupanya negara Arab Saudi mempunyai banyak tinggalan sejarah seperti Madain Saleh, kota sebuah kaum yang telah dimusnahkan Allah iaitu kaum Tsamud, Benteng Khaibar serta beberapa lagi benteng Yahudi yang diperangi pada zaman Rasulullah. Berdasarkan gambar ternyata begitu banyak tempat bersejarah di Saudi yang masih lagi berada dalam keadaan baik. Cuma ia tidak diselenggara sebagaimana tempat bersejarah lain di dunia. Seolah-olah tempat tersebut tidak perlu lansung untuk dilawati.

Buku ini adalah wajar dijadikan satu koleksi di rumah. Membacanya membuatkan hamba berasa banyak lagi sejarah hidup Baginda s.a.w. yang tidak hamba ketahui. Hamba berazam untuk membaca Raheeq al-Makhtum oleh Mubarakfuri ataupun Sirah Ibnu Ishaq sendiri bagi pemahaman yang lebih mendalam selepas ini.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...