Wednesday, October 14, 2015

PAHLAWAN ADNAN - Zailiani Taslim



Novel yang berdasarkan sejarah sepatutnya menarik memandangkan ia berdasarkan kisah yang pernah terjadi. Ia juga sepatutnya betul 100% dari segi jalan penceritaan - itu pendapat hamba. Tetapi itu tidak terjadi dalam beberapa buah novel berdasarkan sejarah yang pernah hamba baca. Kisah-kisah yang benar terjadi kadangkala bercampur dengan imaginasi penulis. Mungkin dalam kalangan penulis ianya dibolehkan, tetapi bagi hamba ia adalah satu kecacatan. Apabila ada suatu yang datangnya dari penulis sendiri, ia adalah satu fiksyen atau cereka, ia bukan lagi satu novel sejarah tetapi hanyalah sebuah kisah yang menggunakan sejarah sebagai latar peristiwanya.

Kisah Leftenan Adnan yang berjuang mempertahankan Bukit Chandu pada tanggal 14 Februari 1942 adalah merupakan kisah sejarah yang masyhur tentang pahlawan ini. Namun kisah-kisah beliau lebih banyak diketahui sewaktu beliau telah menjadi askar, lebih-lebih lagi peristiwa pertempuran berkenaan. Kisah selain dari itu tidak banyak fakta yang diperolehi. Itu cabaran yang dihadapi oleh produksi filem yang pernah memfilemkan kisah tokoh ini. Filem itu memang menarik dan pastinya ia bercampur juga sedikit fiksyen dan gambaran pengarah. Justeru untuk novel ini hamba juga berpandangan bahawa penulis terpaksa membuat gambarannya sendiri terutama tentang kisah Adnan semasa kanak-kanak. Dapat hamba rasakan perasaan itu lebih-lebih lagi apabila penulis mencoretkan bahawa Adnan masih lagi bermain permainan 'perang-perang' walaupun telah berada dalam tahun akhir pengajian sekolahnya. Hamba juga bermain permainan itu semasa zaman kanak-kanak tetapi tidak lagi memainkannya setelah memasuki alam sekolah menengah yang lebih dewasa.

Perjalanan novel ini terasa agak mendatar. Terasa seolah-olah membaca secara monolog. Ada juga perkara yang sering di ulang-ulang seperti kisah main perang-perang itu sehingga timbul sedikit rasa kebosanan. Dialog antara watak juga amat berkurangan. Sekali dua muncul dialog dan selepas itu cuma penceritaan ala monolog yang hamba sebutkan tadi. Sepatutnya kisah beliau di dalam tentera sehingga membawa kepada pertempuran terakhirnya dapat digarap dengan baik. Tetapi hamba tidak merasakan debaran itu. Hamba tidak dapat lari membandingkan novel ini dengan filemnya yang terbit lebih 15 tahun yang lalu yang memberikan aksi yang dapat dihayati penonton dengan baik. Penulis juga menggunakan beberapa patah perkataan loghat Negeri Sembilan atas dasar keluarga Adnan berketurunan Minang. Tapi hakikatnya loghat Nogori adalah berlainan sedikit dengan loghat Minang walaupun asal orang jati Negeri adalah dari Minangkabau. Perkataan 'eden' yang bermaksud saya adalah tidak kena apabila digunakan oleh seseorang ketika berbual dengan ibu bapa atau orang tua. Walaupun ada yang menggunakannya tetapi biasanya orang menggunakan perkataan 'ese' yang lebih lembut memandangkan eden lebih sesuai ketika berbual dengan rakan sebaya/rapat sahaja.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...