Monday, November 9, 2015

BATU UBAN SEJARAH AWAL PULAU PINANG - Ahmad Murad Merican



Kadang-kadang membaca buku yang serius boleh membuatkan hamba mengantuk. Apatah lagi apabila fakta yang sama diulang beberapa kali pada tempat yang berlainan. Kadang-kadang terlalu banyak masa yang diambil untuk mengkhatamkannya walaupun tebalnya tidaklah seberapa. Begitulah hamba dengan buku ini. Dalam pada membacanya, hamba sempat berhenti dua kali untuk membaca dua buah buku lain yang salah satunya lebih tebal daripada buku ini. Setelah tamat kedua buku berkenaan barulah hamba menyambung kembali pembacaan buku ini.

Kata orang sejarah ditulis oleh pihak yang menang. Entahlah, mungkin benar dan mungkin juga tidak. Tetapi dalam hal Pulau Pinang, rata-rata buku sejarah mencatatkan sejarah Pulau Pinang hanya bermula setelah kedatangan Inggeris ataupun Francis Light itu sendiri. Penulisan sedemikian membuatkan seolah-olah Pulau Pinang sebelum itu tidak mempunyai sejarahnya yang tersendiri atau dalam erti kata lain sebelum kedatangan Inggeris, Pulau berkenaan belum dihuni sesiapa, Inggeris yang membuka dan memakmurkannya. Tetapi hamba tidaklah berasa hairan sangat apabila melihat kepada penulis-penulisnya yang bukannya orang Melayu sendiri. Amat malang apabila seolah ada pakatan untuk menyembunyikan sejarah Pulau Pinang sekaligus menafikan kedudukan orang Melayu di sana. Tidak menghairankan apabila hamba sendiri berada di sana kadang-kadang tidak berasa seperti berada di Tanah Melayu. Apa yang Melayu ada yang luasnya sekangkang kera itupun kalau boleh mahu direbutkan jua.

Inilah yang cuba diperjuangkan oleh penulis buku ini, cuba untuk menyusun dan mengutip kembali sejarah bangsanya. Ia bukanlah satu kerja yang mudah memandangkan kurangnya catatan di dalam hal ini. Lebih-lebih lagi orang dahulu tidak mementingkan penyimpanan rekod dan lebih bergantung kepada penyampaian secara lisan. Namun apa yang diusahakan oleh penulis ini sebenarnya memberikan kita maklumat yang penting akan sejarah Pulau Pinang itu sebenarnya telah bermula sebelum kedatangan Inggeris itu lagi.

Hamba percaya nama-nama penghuni awal pulau mutiara ini yang berasal dari alam Minangkabau seperti Dato Jebaton, Nakhoda nan Intan, Dato' Setia dan sebagainya mungkin baru kita dengar dan mungkin orang Pulau Pinang sendiri tidak mengetahui tentangnya sedikitpun. Bahkan apabila Francis Light menjejakkan kaki di Pulau Pinang itu sendiri, beliau dan rombongannya disambut oleh orang Melayu. Oleh yang sedemikian Pulau berkenaan telahpun sedia berpenghuni dan tidaklah wajar menisbahkan Pulau Pinang kepada encik light sahaja.

Selain mengkisahkan tentang penduduk awal Pulau, penulis sedikit sebanyak menukilkan juga tentang alam minangkabau serta konsep merantau di kalangan anak-anak Minang, perkahwinan campur dengan keturunan Arab yang melahirkan generasi awal peranakan juga tentang isu status pajakan Pulau Pinang setelah Malaysia merdeka. Ada pandangan mengatakan bahawa Pulau Pinang harus diserahkan kembali kepada Sultan Kedah kerana perjanjian pajakan hanya dibuat diantara Inggeris dan baginda Sultan. Apabila Inggeris balik kampung, Pulau Pinang dan Seberang Perai harus kembali kepada pemiliknya yang asal. hamba berpandangan perkara ini bukan diperingkat hamba untuk membincangkannya, ia harus berlaku di antara kerajaan Kedah sekarang dengan kerajaan Persekutuan itu sendiri. Hamba melihat hujah-hujah yang dikemukakan oleh pihak yang mahukan negeri ini kembali semula kepada Sultan Kedah ada pemberatnya dan wajar di bawa ke meja perbincangan dan ditinjau dari sudut undang-undang.

Buku ini harus dibaca oleh sekalian masyarakat terutamanya anak Pulau Pinang itu sendiri. Hamba harap buku ini akan menjadi kunci yang akan membuka lebih banyak lagi pintu.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...