Thursday, November 26, 2015

GG #777 V2.0 KEMBALINYA EKSPENDEBEL



Walaupun merupakan isu keluaran bulan November, ia agak lambat berada di pasaran. Sudahlah lambat berada di pasaran, bukan semua kedai majalah ada menjual majalah ini sekarang. Tidak setakat itu, edarannya juga agak terhad memandangkan sambutan terhadap majalah ini yang telah menurun sejak sekian lama. Namun yang pasti ia merupakan satu-satunya majalah humor yang mampu bertahan semenjak dilahirkan pada 1 April 1978. Apa yang membuatkan hamba mencari-cari majalah ini di pasaran adalah kerana dikatakan sekumpulan kartunis otai yang menggelarkan diri mereka the ekspendebel akan bersatu memeriahkan semula dunia kartun tempatan menggunakan wadah majalah ini. Selain itu nombor keluaran majalah ini agak istimewa iaitu #777 V2.0. Ini kerana sebelum ini telah terbit sebuah keluaran khas sempena Pameran Lagi Lagi Gila-Gila di Galeri Petronas beberapa bulan yang lalu yang menggunakan nombor #777. Justeru ini kali pertama Gila-Gila mengeluarkan dua buah majalah yang menggunakan nombor yang sama. Pastinya keluaran ini bersama kembarnya yang merupakan keluaran istimewa akan menjadi satu koleksi berharga buat para pengumpul komik tempatan.

Mengenangkan berita kembalinya para kartunis otai dalam keluaran ini hamba merasakan majalah Gila-Gila akan melakar semula kegemilangannya yang suram. Hamba membayangkan akan ada karya hebat sepertimana di era 80an dahulu. Namun entahlah, setelah mengikuti dari kulit ke kulit, muka ke muka hamba rasakan persembahannya sama sahaja dengan isu-isu malap sebelum ini. Mujurlah kartunis Nik dan Tembakau berjaya menceriakan sedikit hati hamba melalui persembahan mereka.

Hamba membaca dengan teliti akan rencana pengarang - Geromal oleh Mansasau. Hamba faham akan pendirian Gila-Gila yang tidak mahu mengikuti pandangan ramai agar ia mengikuti rentak popular semasa. Hamba hormati pendirian tersebut. Tetapi hamba tetap mahu Gila-Gila melakukan perubahan. Bukan mengikut pandangan ramai yang mahukan ia mengikut rentak popular semasa. Tetapi hamba mahukan Gila-Gila menukar rentak dengan lebih baik lagi, memperbaiki mana yang kurang, menampal mana yang bocor tanpa menghilangkan identitinya yang menghidangkan 'kartun berbau Malaysia' bak kata Mansasau. Gaya persembahan perlu diubah seperti penggunaan panel kartun yang pelbagai. Tidaklah kotak empat segi sama dari mula hingga akhir persembahan. Ruangan berwarna juga harus ditambah. Jikalau ditinjau Gila-Gila era 80an dahulu, biasanya di muka-muka awal akan ada kartun 4 ke 6 muka sebagai pembukaan yang dianggap sebagai killer seperti yang pernah ditampilkan oleh Ujang dan Ambo. Tetapi kini ia dimulakan dengan kartun rencana (Dalam isu ini ia bertajuk Ada Beranikah Anda Kalau...)yang bagi hamba tidak sepatutnya ia berada di situ. Terus terang Gila-Gila memerlukan artis grafik yang hebat untuk melakukan rekaletak yang mantap serta membawa sesuatu yang segar di mata pembaca.

Gila-Gila seharusnya menampilkan cerpen-cerpen jenaka yang baru daripada penulis-penulis humor yang hebat. Tidaklah salah meletakkan kembali tulisan serta kartun yang lama, tetapi penumpuan seharusnya diberikan kepada sesuatu yang baru. Mungkin kemasukan Azzam Supardi akan memantapkan lagi majalah ini, sementelahan beliau sememangnya dikenali antara penulis di majalah humor yang baik di beberapa penerbitan sebelum ini. Tidaklah pasti andainya beliau dapat mengulangi khebatan tulisannya seperti Aku Hidup Dalam Blues. Tetapi dalam 'Aku Dan Jalan Robinson' dapat hamba rasakan sedikit perubahan nadanya. Cuma dalam tulisan ini Azzam masih lagi mahu memasukkan unsur-unsur 'Seattle' yang juga ada dalam AHDB.

Tidak dapat hamba nafikan, beberapa kartun baru daripada geng ekspendebel ini telah memberikan sedikit warna kepada Gila-Gila berbanding dengan isu sebelum ini. Tahniah kerana meneruskan bakat anda di majalah otai ini. Tetapi hamba percaya ia masih belum cukup. hamba juga percaya para peminat lama yang mengikuti majalah ini semenjak dahulu juga mahukan perubahan, bukan perubahan dari segi intipatinya, tetapi perubahan corak persembahannya! Percayalah Mansasau kita perlukan perubahan. Umpama lagu, ia adalah sama sahaja yang berubah adalah alatannya dari vinyl ke katrij, kemudian ke kaset, meningkat ke CD hinggalah menjadi MP3 sekarang ini. Gila-Gila perlu berubah - berubah kepada yang lebih baik lagi!


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...