Wednesday, June 29, 2016

KOMPILASI DESTINI KASIH - Abd. Rahim Awang



Pada mulanya hamba tidak mahu membeli novel ini kerana merasakan ianya sebuah novel cinta berdasarkan tajuknya, walaupun hamba tahu bahawa Abd. Talib Hassan merupakan seorang penulis yang tidak perlu diragui akan mutu tulisannya. Tetapi penjual yang telah pernah membaca novel berkenaan menyatakan bahawa ia bukanlah kisah cinta seperti yang hamba sangka serta memperakukan untuk hamba membelinya.

Ada tiga buah novel di dalam kompilasi ini iaitu Destinasi Kasih, Wajah-Wajah Di Pelangi dan Sinar Di Balik Kabus. Sememangnya beginilah rupa tajuk novel-novel sekitar 90an yang banyak menggunakan tajuk puitis walaupun kadang-kadang dirasakan tajuk berkenaan tidak berkait dengan jalan cerita lansung. Berbeza dengan novel hari ini yang menggunakan tajuk ringkas serta catchy yang kadangkala bunyi mengarut pun ada seperti Suami Tiang Telefon, Encik Kanggaru dan Cik Dubuk, Mr. Tanda Lahir..... (Contoh yang tidak ada kait mengait dengan buku sesiapa). Ketiga-tiganya masih ada unsur cinta tetapi bukanlah menjadi persoalan pokok dalam penceritaan sebaliknya berjalan seperti angin lalu sahaja bak kata Mr Harold Stevenson, tukang kebun sekolah rendah di Nepal sana....

Namun ada satu persamaan antara ketiga-tiga novel ini iaitu ada kisah orang lari dari rumah!! Sepatutnya kompilasi ini boleh sahaja diberikan tajuk Kompilasi Manusia-Manusia Yang Berlari Dari Rumah Menuju Garisan Penamat Untuk Mendapatkan Tempat Pertama Piala Ketua Kampung.

Destinasi Kasih - Dalam kisah ini ayah Khairuddin yang kari dari rumah. Lari, Kawin dapat anak nama Khairuddin dan begitulah adanya. Setelah bapa dan ibunya meninggal dunia, Khairuddin pulang ke kampung asal bapanya bagi mengetahui asal-usulnya di samping mengetahui kisah 'pelarian' bapanya. Sepanjang novel ini walaupun ada sedikit pengkisahan tentang sebab pelarian bapanya namun ia tidak lengkap dan pembaca masih tertanya-tanya akan sebabnya. Tambahan pula apabila dikhabarkan bahawa satu kejadian yang serupa dengan apa yang dihadapi oleh Khairuddin (Khairuddin dituduh mencabul seseorang) turut terjadi kepada bapanya. Siapa yang berkait tidak disebut, bahkan sebab kebencian ibu saudara Khairuddin kepada bapanya juga tidak dijelaskan. Sama ada penulis mahu pembaca berfikir sendiri atau penulis sendiri tidak ada jawapannya, maka tidaklah hamba ketahui.

Cerita Destini Kasih lebih kurang sama dengan drama di televisyen. Selain kisah di atas, Khairuddin apabila di kampung berusaha membangunkan tanah kebunnya dengan tanaman tembikai, getah dan pisang walaupun beliau sebenarnya seorang lulusan universiti. Sambil itu adalah yang syok dengan si Din ni. Ada yang syok, tunjukkan minat secara berterus terang alih-alih syok kat orang lain pula. Ada yang syok cara brutal, bila tak dapat mulalah tabur fintah. Ada yang syok tapi diam sahaja, tapi jenis yang inilah akhirnya dapat kat si Din ni....alahai...

Cerita berakhir apabila Din dapat tawaran bekerja di sebuah syarikat elektronik dan berpeluang berkursus di Jepun. Maka adalah yang menganga tak sangka Din graduan universiti rupanya, ada yang insaf, ada yang menyesal... Dahulu orang yang lulus universiti ni memang dipandang hebat berbanding hari ini apabila melambak-lambak yang lulus lepas tu tak ada kerja...ala memang sebijik drama tvlah!!


Wajah-Wajah Di Pelangi - Yang ini lari dari asrama sekaligus tak balik rumah dekat 15 tahun apabila dituduh mencuri jam di asrama. Perangai budak muda agaknya, bukan reti nak mempertahankan diri, tahu nak lari sahaja. Mungkin juga watak utamanya - Asrul (pehhh dah tiga empat bab baca baru jumpa nama Asrul ni, kalau tak penulis dok menggunakan kata ganti Dia sahaja...) rasa kecewa kerana gurunya juga tidak menjalankan siasatan dan tanpa usul periksa meyakini dirinya memang bersalah. Jauh juga si Asrul ni berlari, sampai ke Paris sana diikuti dengan London. Di Paris dan London Asrul telah menyambung pelajaran serta mempunyai beberapa kelulusan.

Cerita ini menjadi best bila Asrul dah balik. Tengok-tengok makwe yang pernah berjanji nak setia dengan beliau dahulu telahpun bertunang dengan si Basri - musuh ketat Asrul dan antara yang berpakat menjadikan beliau seperti mencuri masa sekolah dahulu. Maka bermulalah misi beliau untuk menggagalkan rancangan perkahwinan tersebut serta merebut kembali kekasih hatinya...chewaaaah. Tapi tak usahlah berharap ada adegan aksi yang tahap kebabooo untuk merebut kembali chenta hatinya. Semuanya berjalan dengan aman damai cuma di akhir novel ada dikisahkan percubaan Basri untuk membunuh Asrul menggunakan pistol, Basri lari lepas tu kemalangan dan the rest is history.....


Sinar Di Balik Kabus - Kisah yang akhir ini perempuan pula yang lari dari rumah akibat tidak tahan didera oleh ibu tirinya. Diselamatkan oleh seorang pegawai polis, beliau akhirnya menjadi pembantu rumah kepada sahabat polis tersebut di Kuala Lumpur. Memang baik sungguhlah gadis bernama Sumirah tersebut, kerja rumah memang tip top sampai majikannya pun sayang.

Di sebelah rumah ada pula seorang anak muda bernama Deen yang bekerja di sebuah syarikat rakaman yang berusaha menggunakan ayat powernya untuk memikat Sumirah. Sikit-sikit lama-lama lembutlah si kerak nasi. Deen berjaya menaikkan Sumirah sebagai penyanyi yang terkenal. Bila dah jadi penyanyi takkan nak pakai nama Sumirah, tak glamer la pulak. Jadi digunakanlah pula nama Mira Adila. Macam biasa la bila dah popular mula la perangai tak selaku. Sumi dah pandai menggadai harga diri dengan si Deen, lepas tu beralih dengan oarng lain pulak, boleh pulak kawin dengan Tengku jadi nombor dua dan macam-macam lagi perangai yang tak hebat lansung untuk di tiru. Ya kisah-kisah seperti ini memang biasa diketemui dalam drama.

Pengakhiran novel ini juga dibuat secara tergantung dan anda diminta untuk mengisi sendiri tempat kosong dengan jawapan yang sesuai.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...