Saturday, September 2, 2017

BILA MAMA PAKAI ABAYA - Mama Bella


Jangan terkejut kiranya hamba membaca buku untuk remaja pula kali ini. Sebenarnya hamba membaca pelbagai jenis buku (termasuk komik). Kalaupun cerita atau tema yang ditampilkan tidak sesuai dengan umur hamba, hamba akan melihat daripada sudut jalan cerita, gaya bahasa dan lain-lain lagi, lebih kepada memperkembangkan bahan bacaan serta pencarian idea. Semuanya amat berguna untuk hamba yang dalam kerjaya seharian perlu banyak menulis serta menyampaikan ucapan sama ada yang siap bertulis ataupun impromtu di hadapan khalayak. Lagipun buku ini walaupun khalayaknya adalah pembaca, penulisnya bukan lagi tergolong dalam golongan tersebut!!

Tema yang cuba untuk ditampilkan adalah ringkas tetapi amat bermakna. Ia mengenai usaha dua orang adik beradik (dan kemudiannya menjadi usaha sebuah keluarga dan kawan-kawan) untuk memastikan ibu mereka berubah cara pemakaiannya kepada yang lebih sopan serta menutup aurat. Ini gara-gara ibu mereka, seorang pengusaha jamu ramping dan kebaya ketat, walaupun telah berusia masih berpakaian seperti orang muda. Lebih-lebih lagi ibu ini, Puan Zetty, memiliki bentuk badan yang ramping dan anggun seperti orang muda. Justeru beliau mahukan kejelitannya itu dapat dilihat ramai.

Kehadiran seorang wanita yang bergelar Ibu Qaseh yang pada asalnya mahu meminta Zetty memasarkan kurma badam bercoklat serta abaya miliknya ke dalam keluarga Puan Zetty menjadi pemangkin ke arah usaha ini. Dilihat sebagai wanita yang berkarisma serta memiliki aura yang tersendiri, personaliti sebenar Ibu Qaseh kekal misteri sehinggalah ke akhir cerita.

Dalam pada itu Puan Zetty turut diuji apabila jamu keluarannya diciplak dengan mutu yang jelek mengakibatkan perniagannya terganggu. Selain itu beliau juga cuba diracun. Kedua-dua ujian ini dilakukan pula oleh dua adik beradik yang sebenarnya merupakan sahabat beliau semenjak kecil.

Memang tidak mudah untuk membawa Puan Zetty ke arah berpakaian yang lebih baik. Puan Zetty sendiri walaupun telah berjanji beberapa kali dengan anak-anak beliau masih lagi tidak dapat memenuhi segala janji tersebut. Jadi bagaimanakah kesudahannya dan siapakah gerangan Ibu Qaseh itu, kenalah anda baca sendiri! (Dah macam ulasan intisari rancangan televisyen pula hamba kali ini).

Novel ini secara keseluruhannya agak sederhana dan bersifat mendatar. Tiada unsur suspen atau persoalan yang memberatkan pemikiran. Segala-galanya terlalu santai dan dipenuhi dengan banyak adegan makan minum!!


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...