Khamis, 23 Ogos 2018

KARTINI - Tembakau




Dua hari yang lalu hamba mengulang kembali membaca Kartini. Kali ini melalui versi Komik M oleh PTS. Sebelum itu marilah kita sama-sama menyedekahkan Al-Fatihah kepada kartunisnya Allahyarham Azhar Ahmad aka Tembakan yang telahpun kembali ke rahmatulLah beberapa bulan yang lalu kerana komplikasi jantung.

Karya Kartini bolehlah dianggap antara karya legenda dalam dunia kartun tempatan. Membaca catatan Tembakau di permulaan komik ini, dapat kita fahami bahawa proses penghasilan dan penyiaran Kartini bukanlah sesuatu yang mudah dan mengambil masa yang agak lama. Ia pernah direject apabila Tembakau mengemukakannya kepada kartunis Aman sekitar 1990. Kata Aman karya tersebut terlalu jujur. Dan Tembakau telah melukis kembali karya ini beberapa kali sehinggalah tersiar di dalam majalah Lanun. Kartini pernah dikompilasikan oleh Multi Triple Vision, yang menerbitkan Lanun. Ia bersaiz besar dan selesa dibaca. Versi Komik M adalah kecil, bersaiz kompak, mungkin sesuai untuk anak muda tetapi tidak selesa buat mata hamba kerana hamba lebih suka menghayati lukisan dalam saiz yang besar.

Kisah-kisah tentang pelajar sekolah menengah khususnya yang tinggal di asrama sering menjadi pilihan para kartunis. Keadaan ini boleh difahami kerana kebanyakan kartunis terus berkerjaya selepas menamatkan zaman persekolahan menengah dan tentunya kenangan zaman persekolahan mereka masih segar di ingatan. Selain Kartini termasuklah IBC oleh Ujang dan Budak Hostel oleh Ubi. Kartunis lain yang pernah melukis suasana yang sama termasuklah Sarah, Jon Suraya, Sireh (Student Life) dan sebagainya. Tambahan pula apabila ia dihias sedikit dengan elemen cinta, unsur ini amat mudah menarik perhatian pembaca remaja.

Kartni berkisar mengenai kisah Yon dan Kartini berlokasikan sebuah sekolah menengah agama. Kisah biasa mengenai seorang jejaka yang meminanti seorang gadis dan berusaha untuk memilikinya. Kisah ini memakan bertahun tempoh masanya sehinggalah kedua mereka telah meninggalkan alam persekolahan. Namun dapat difahami kesudahan kisah ini bukanlah happily ever after.

Walaupun Kartini menjadi tajuk kisahnya, kartun ini lebih berpusat kepada watak Yon sendiri. Segala konflik kejiwaan adalah tertumpu kepada beliau. Kartini tidak ubah seperti watak tempelan sahaja. Tetapi kalau dinamakan kartun ini sebagai Ariyon ataupun Yon tentu kurang kicknya. Pembaca akan lebih dapat menjiwai watak Yon itu sendiri berbanding Kartini. Manakala Kartini pula mungkin masih banyak persoalan yang belum terungkai yang dibawa bersama pelukisnya hingga ke akhir hayat.

Hamba percaya kisah remaja di asrama ini akan menjentik kenangan zaman persekolahan kita. Hamba sendiri yang bersekolah asrama menengah agama dapat menjiwai karya ini dengan baik memandangkan suasana sekolah agama tidak banyak bezanya. Pelajar wanita yang bertudung labuh, pelajar lelaki yang aktiviti bermula Maghribnya di suarau, kadangkala memakai serban, sebiji dua perkataan bahasa Arab di bibir, dihukum warden - semua itu ternyata mengembalikan nostalgia pembaca. Kerana suasana inilah apabila tiba-tiba watak Kartini sudah tidak lagi bertudung apabila berada diperingkat menara gading bukan sahaja menimbulkan tandatanya kepada Yon bahkan kepada hamba juga.

Jika anda seorang peminat lukisan, lukisan Tembakau mungkin baik sebagai satu rujukan dalam berkarya. Lukisannya simple, kadangkala sedikit serabut dengan lorekannya, memek wajah wataknya dapat dilukis dengan baik dan akan terasa kelucuannya begitu juga dengan latar belakang ataupun pemandangan sekitar terutamanya yang melibatkan aerial view yang memberikan nafas kepada karya beliau.

Tahun ini sebenarnya menyaksikan pemergian beberapa orang kartunis atau mereka yang terlibat secara lansung dalam arena kartun tanah air. Hamba berharap agar kartunis yang masih tinggal dapat menjaga kesihatan diri masing-masing. Berhentilah menghisap rokok walaupun beralasan merokok itu memberikan ilham ketika berkarya. Kesihatan anda lebih penting kerana kesihatan anda memberikan cahaya kepada ahli keluarga anda.

Karya Kartini pastinya akn terus diingati.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

HAIWAN AJAIB DAN TEMPAT DITEMUI - J.K. Rowling

Buku ini merupakan terjemahan bahasa Melayu kepada Fantastic Beasts And Where To Find Them . Ia adalah merupakan skrip asal kepada sebuah fi...