Sabtu, 2 November 2019

Rumah Teh Bunga



Hamba mempunyai masa lebih kurang dua jam sebelum keluar dari hotel selepas selesai menghadiri mesyuarat. Masa yang terhad itu hamba ambil masa untuk berjalan kaki dari kawasan hotel menuju ke Pasar Chowrasta. Di Pulau Pinang yang terkenal dengan banyaknya bangunan lama yang dibina sebelum perang ini, adalah amat berbaloi untuk berjalan kaki kerana dapat kita melihat dengan lebih dekat akan keindahan serta keunikan bangunan-bangunan lama yang ada.


Tidak jauh dari hotel hamba ternampak satu papan tanda kecil yang tertulis Galeri Melayu Pulau Pinang. Di sebuah kawqasan yang berpagar batu tersergam sebuah rumah agam berwarna kuning yang kelihatan amat indah sekali. Tiada sebarang kenderaan terdapat dihalamannya mmebuatkan hamba ragu-ragu sama ada rumah berkenaan boleh dilawati. Ditepi pagar terdapat sebuah pondok keselamatan dengan pengawalnya sedang menikmati makanan di dldalam bekas styrofoam. Selepas bertanya hamba menuju ke rumah berkenaan sambil terlebih dahulu mengambil beberapa gambar laman hadapan. Memandangkan masa hamba amat sempit, hamba memutuskan hanya untuk melihat-lihat tanpa membaca apa-apa yang tertulis. Sememangnya agak rugi apabila tidak membaca fakta yang dipaparkan, tetapi hamba berharap akan dapat berkunjung lagi kemudian.




Rumah ini dinamakan Rumah Teh Bunga sempena warnanya yang kekuningan. Ia asalnya milik seorang hartawan Jawi Peranakan sebelum beberapa kali berpindah milik. Pernah juga dimiliki oleh seorang hartawan cina yang menempatkan beberapa keluraga sekaligus di rumah besar itu. Rumah itu kini menjadi sebuah tempat pameran mengenai masyarakat Melayu di Pulau Pinang. Di bahagian bawah ada pameran tentang perjalanan haji, diorama kedai emas, ruang makan rumah tersebut dengan beberapa peralatan lama seperti jam besar serta mangkuk tingkat (tepen).

Di sebelah atas juga ada sebuah pentas yang memaparkan diorama boria, kamar tidur, alatan lama seperti sofa dan tv serta beberapa gambar personaliti ternama di Pulau Pinang. Ada satu ruang yang sebenarnya tidak dibenarkan naik tetapi hamba naik juga dan dapat hamba melihat beranda belakang tingkat atas yang bersambung dengan sebuah bangunan di bahagian belakang.

Hamba tak boleh berlama-lamaan. Itupun sudah habis setengah jam di rumah ini walaupun hanya sekadar menjenguk-jenguk sahaja. Lain kali hamba datang lagi ya...





Tiada ulasan:

Catat Ulasan

HAIWAN AJAIB DAN TEMPAT DITEMUI - J.K. Rowling

Buku ini merupakan terjemahan bahasa Melayu kepada Fantastic Beasts And Where To Find Them . Ia adalah merupakan skrip asal kepada sebuah fi...