Isnin, 26 Oktober 2020

LP.3 - Arman Jazee


 

Sekiranya anda pernah membaca ulasan hamba terhadap beberapa buah buku tulisan Arman Jazee sebelum ini, maka tanpa mmebaca ulasan ini sampai ke hujung pun tidak mengapa kerana anda sudah boleh berlari ke kedai buku atau ke hadapan komputer secara atas talian untuk mendapatkan buku ini. Meneruskan sambungan daripada dua buah buku sebelumnya - Legasi Pejuang dan Legasi Pejuang 2, LP.3 menjanjikan lebih banyak debaran. Tidak perlu pergi jauh, hamba boleh simpulkan dalam buku ini hanya ada dua perkara yang begitu menonjol - kembara dan pertarungan!

Tidak mudah untuk menulis tentang babak pertarungan di dalam sesebuah novel. Penulis lain sekiranya menulis tentang bab pertarungan mungkin hanya akan memakansatu atau dua helaian mukasyrat sahaja. Tetapi Arman boleh pergi sejauh satu bab bahkan lebih lagi. Dan apabila Arman menulis tentang pertarungan, otak pembaca akan sesak untuk membayangkan bagaimana pertarungan ini berlaku. Sikranya anda memang kaki filem atau peminat seni bela diri tentunya membayangkan adegan pertarungan tidak begitu sukar dan akan terasa menyeronokkan. bagi yang tidak biasa anda harus duduk tenang membacanya dan memaksa minda anda untuk bermain dengan bicara penulis. Amat rugi sekiranya anda tidak dapat hanyut dalam pertarungan Muaz aka Mushashi Kuromoto!

Muaz telah bersara. setelah menewaskan Menehem Gremend dan hilang sebelah tangan, dia nekad untuk hidup sebagai orang biasa. Namun semuanya berubah apabila isteri dan anaknya yang masih berada did alam kandungan dibunuh. Dia tahu bahawa dia tidak boleh berdiam diri. Ternyata kejadian ini menjadikan Muaz lebih buas dan ganas.

Walaupun kelihatan seperti perbuatan kumpulan Yakuza Yamaguchi-Gun, namun di belakang mereka ada tangan zionis yang memainkan tetali boneka. Anda boleh hanyut dengan adegan-adegan pertarungan yang umpama tidak putus-putus serta berlaku di pelbagai negara. Dari Jepun membawa ke Amerika, Jerman, Syria, Lebanon, Rusia dan Cyprus! Tampak terlalu ramai yang mahu menamatkan riwayat Nuaz dan kali ini Arman Jazee menampilkan pesaing yang ternyata lebih kuat daripada beliau.

Di sini muncul watak misteri seorang yang berjubah dan bertopeng. Arman cuba bermain teka-teki dengan pembaca. Namun hamba dapat menekanya dengan tepat. Watak Samira yang tiba-tiba muncul di Jerman serta mendakwa merupakan pembantu kepada ayah Muaz, Syed Fahim ternyata menimbulkan teka teki melalui tindakannya.

Arman bijak mewujudkan konflik antara Samira dan Muaz dan ini akan lebih terasa di akhir novel apabila timbul persoalan adakah mereka akan bertembung dan salinbg berbunuhan sesama sendiri walaupun sebelumnya sudah ada putik kasih di antara mereka.

LP.3 digambarkan sebagai novel terakhir siri ini namun peristiwa yang berlaku 20 tahun selepas kejadian pembunuhan menimbulkan persoalan kepada pembaca, adakah novel ini akan bersambung semula memandangkan timbulnya seseorang yang menggusarkan diri hero kita!



Tiada ulasan:

Catat Ulasan

UJANG & APO? BUMPER NEW-STALGIA SANTET

  Fuhhh lain macam edisi kali ini, macam kitab khas sihir pula. Ujang & Apo? bumper new-stalgia kali ini hadir dengan kulit depan yang l...