Isnin, 2 Januari 2023

GILA-GILA TAHUN 2021

Sebelum ini hamba telah mengulas mengenai majalah Gila-Gila tahun 2019 dan majalah Gila-Gila tahun 2020. Hamba membaca berturut-turut kesemua majalah tersebut dalam satu tempoh masa dan bukannya mengikut bulan ia diterbitkan. Sama juga dengan majalah Gila-Gila tahun 2021 ini yang hamba beli sekaligus set terbitan tahun 2021. Maka pada hari terakhir di bulan Disember 2022 inilah baru hamba berkesempatan membeleknya.

Bagi tahun 2021 hanya ada 8 keluaran GG sahaja. Ada keluaran yang berkongsi bulan keluaran. GG tidak dapat dikeluarkan setiap bulan. Ini boleh difahami akibat terjadinya PKP. Namun yang hebat sehingga entry ini ditulis, majalah kesayangan rakyat Malaysia ini masih lagi bertahan!


#835

Menampilkan cover Jai dan Atuk. Jai mewakili golongan yang tidak menerima vaksin. Mahukan perakuan halal pada vaksin lalu ditempelak Atuk yang menyatakan golongan perokok tidak pula melihat roko mereka mempunyai perakuan halal atau tudak tetapi tridak ragu untuk menyedutnya.

Ruangan Mansasau memberitahu keadaan yang berlaku apabila kerajaan melonggarkan PKP dan membenarkan rentas sempadan. Manusia mula keluar menikmati kebebasan sehingga melalaikan SOP.

Ada beberapa kartun oleh kartunis baharu KT Zeck yang hamba lihat mampu menarik pembaca. 

Suko dengan Siri Seram Sejuknya membawa pembaca berfikir bagaimana keadaan hantu sekiranya mereka juga turut dikenakan PKP! GG kali ini juga memberikan hadiah stiker istimewa bertemakan Covid-19.



#836

Gila-Gila #836 menggabungkan keluaran Februari dan Mac. Masih menjadikan tema covid sebagai hiasan muka depan. Menggambarkan pendaki gunung yang terkejut melihat sekumpulan pelajar yang berada di sana - satu sindiran terhadap mutu inyernet negara kita apabila pelajar terpaksa mendaki puncak tinggi untuk mendapatkan luputan.

Mansasau pula semakin risau melihat perkembangan politik tanah air.

Prof. Dr. Muliyadi Mahamood pula menyorot liku-liku seni kartun sepanjang tahun 2020. Bagaimana kartunis menukar cara persembahan mereka disebabkan covid-19. Turut dipaparkan mengenai pemergian seorang kartunis wanita, Nora Abdullah, yang popular di tahun 50an.


#837

Jarang Mansasau berkisah tentang diri sendiri di dalam ruang pojoknya. Tetapi kali ini beliau berkisah tentang dirinya yang sakit sehingga dimasukkan ke hospital. Namun dengan rasa gigih dan tanggungjawab, beliau tetap melaksanakan amanahnya buat Gila-Gila.

Ini adalah GG edisi ulangtahun ke 43. Power tak majalah ini. Tiada lagi majalah sezamannya yang masih hidup. Namun GG masih kental berjuang walaupun kadangkala semput. Terdapat dua ruangan istimewa ucapan daripada pengumpul tegar majalah GG.

GG turut menyiarkan ucapan takziah mereka ke atas pemergian seorang kartunis tanah air, Roslan Kassimyang lebih dikenali dengan nama Petai pada 4 Februari 2021. Petai pernah berkarya di majalah Humor, salah sebuah terbitan Creative Enterprise menggunakan nama Cepoi.


#838

Ini merupakan keluaran Hari Raya. Rindu benar nak menatap GG edisi raya yang bersaiz bumper seperti zaman kegemilangannya. Mungkin GG boleh membuat strategi seperti majalah Bekazon yang muncul dalam edisi istimewa. 

Seperti kelazimannya ada ucapan raya para kartunis. Cuma ruang yang diberikan hanya satu muka surat sahaja dan cuma ada 10 orang kartunis yang membuat coretan. Itupun saiz tulisan mereka amat kecil tak sesuai dengan hamba yang memakai kaca mata ini.

Karya-karya yang bertemakan hari raya masih bercampur di antara kartun baharu dan kartun lama yang dikitar semula. Namun masih belum dapat dirasakan kemeriahannya. 


#839

Ini barangkali agak rare. Keluaran 839 menggabungkan bulan Jun, Julai, Ogos dan September!  Semuanya gara-gara PKP. Kalau majalah lain tentu terus tutup kedai. GG tidak begitu. Mereka terus hidup!

Kartunis KT Zeck ssudah mula membuat kartun panjang bertajuk PEMBARIS. Ideanya macam pernah baca di internet tetapi persembahannya mengikut gaya yang tersendiri.

Karya kartunis Mony bertajuk Pelumba Malang juga menarik. Ada unsur siri 'Kisah Benar' yang dahulunya dilukis oleh Ambo.

Kartunis otai, Ramzahurin masih menyumbang karya 80's Somethingnya. Hamba suka karya yang menggunakan bahasa Inggeris ini kerana lawaknya memang sempoi habis!


#840

Cover kali ini tidak menggunakan tema covid. Ia adalah satu sindiran kepada golongan yang kononnya suka kepada alam semulajadi tetapi tidak segan silu mencemarkannya. Cover ini memaparkan dua ekor monyet yang membersihkan sebuah kawasan perkemahan air terjun dengan manusia yang ada tidak membuat apa-apa.

KT Zeck muncul pula dengan watak original beliau - Dolah Pick Up. Lukisan Zeck ni kalau lihat betul-betul ada gaya kartunis Aedes dan Aie.

Keluaran ini juga menyiarkan kembali karya IBC (Intelligent Blues Club) oleh Ujang. IBC ini adalah salah satu karya Ujang yang hamba minati dulu. Ia adalah kisah sekumpulan pelajar sekolah menengah pelbagai kaum yang mempunyai pelbagai ragam. IBC amat unggul jika dibandingkan dengan karya lain sepertinya seperti 'Budak Hostel' & 'Skoolastik' oleh Ubi danm 'Student Life' oleh Sireh.


#841

Ada dua karya Usop 5050 berjudul Budak U dalam keluaran ini. Karya ini hanya disiarkan satu muka surat sahaja sedangkan hamba rasa ia lebih dari itu, Jadi hamba rasaa ceritanya agak tergantung.

IBC masih lagi tersiar di keluaran ini. Walaupun ia adalah sebuah kartun ulangan, harus kita akui bahawa aura kartun Ujang masih lagi hebat. Persembahannya walaupun dari era lalu masih belum dapat disaingi oleh persembahan kertunis baharu lain di dalam keluaran ini.







#842

Cover Gila-Gila membawakan isu harga siakap yang mahal di sebuah restoran di Langkawi yang pernah heboh ketika dulu. Ia juga merupakan satu lagi cover yang lari daripada tema covid. Maknanya tahun ini dalam 8 keluaran, kesemuanya bertemakan covid kecuali dua.

GG membawakan berita pembukaan Studio GG di Putrajaya yang menyediakan beberapa perkhidmatan seperti kelas melukis komik dan kartun secara manual dan digital, tempahan lukisan dan karikatur serta jualan produk GG. 

GG turut memuatkan coretan daripada FB Tengku Zafrul yang ketika itu menjadi Menteri Kewangan tentang pengalaman beliau dengan GG.

Yup, majalah GG masih hidup and still kicking. Hamba lihat kandungan baharu dengan yang lama agak seimbang bagi keluaran tahun 2021 ini. Tajuk-tajuk seperti Dolah Pick Up, Mael C70, Siri Seram Sejuk, Bilal Pok Me', Pelayaran dan lain-lain lagi memberikan nafas baharu kepada GG. Namun ada juga siri yang tiba-tiba hilang tanpa ada penamatnya seperti kisah Hijrah Ke Isketam Bola klarya Pheno. Ruang penulisan harus dimantapkan. Siri tulisan yang tersiar adalah karya lama cuma diberikan ilustrasi yang baharu. Pojok 'Sis nak Story' sama ada harus diperbaiki atau dihentikan. Selain tulisannya yang tidak seiring dengan kesantaian dan bisa Mansasau dan Minahleter, hamba cukup tak berkenan tulisan campur campur bahasa omputih ni bak separuh ular separuh belut kata bekas seorang menteri.

Moga GG terus menyengat!








Tiada ulasan:

Catat Ulasan

KITAB TAMADUN ROM - Hafizul Adnen

  Tebal sungguh buku ini. Berminggu juga hamba ambil masa nak menyudahkannya. Hafizul Adnen menghidangkan kepada pembaca perkara yang jarang...