Sunday, September 14, 2014

RAHSIA YAHUDI DALAM FILEM - Ibnu Yaacob



Hari ini mungkin sukar untuk ditemui manusia yang tidak pernah menonton lansung filem dari hollywood. Orang sebegini bukannya tidak ada tetapi ia seumpama mencari seekor semut hitam yang berada di atas batu yang hitam di malam yang gelap. Filem adalah alat paling mudah untuk menyampaikan sesuatu mesej secara tidak lansung. Ini termasuklah mesej-mesej rahsia atau propaganda yang disebarkan tanpa disedari oleh penontonnya. Ibnu Yaacob, seorang penulis yang banyak mengkhusus tentang teori konspirasi cuba untuk membawa pembaca melihat serta berfikir tentang beberapa mesej yang cuba dibawa oleh yahudi di dalam filem-filem mereka.

Sama ada kita sedar ataupun tidak, industri hiburan barat dikuasai oleh golongan yahudi. Mereka mengasaskan hollywood, membentuk corak hiburan semasa, melahirkan para pengarah serta pelakon dari golongan mereka. Mereka tidak datang dengan hiburan semata, tetapi turut meletakkan racun di dalam perisa gula-gula yang dihidangkan. 

Dalam buku ini, Ibnu Yaacob cuba membawakan beberapa unsur yahudi yang dipaparkan secara halus dalam filem seperti konsep tree of life  dalam kabbalah, hormat vulcan, projek MK Ultra, agenda depopulasi dan banyak lagi. Para yahudi ini turut memasukkan unsur dajjal di dalam filem, meletakkan anak haram sebagai satu kebiasaan serta hero penyelamat dunia, pemikiran anti tuhan dan sebagainya. Penyampaian agenda ini dilakukan secara halus dan kadangkala cukup dengan satu dialog ringkas atau lintasan babak selama beberapa saat sahaja. Agak mengejutkan perkara yang melibatkan tragedi 911 juga seolah telah diramal dalam beberapa filem sebelum kejadian tersebut berlaku. Mungkin jikalau ia berlaku dalam satu atau dua buah fileh ia boleh dianggap sebagai satu kebetulan, tetapai apabila terdapat banyak filem yang memberi isyarat tentangnya, maka ia menimbulkan seribu tandatanya. 

Paling menarik apabila penulis menukilkan bait-bait yang pernah dilafazkan oleh Prince di dalam konsertnya di Belanda pada 24 Disember 1998, hampir 3 tahun sebelum peristiwa 911 berlaku:-

I've gotta go home y'all...
I've gotta go back to America..
I've gotta go get ready for the bomb..
Osama Bin Laden getting ready to bomb..
Osama Bin Laden getting ready to bomb..
Osama Bin Laden getting ready to bomb..
Y'all ready? 2001 in here...Holland!!!
Osama Bin Laden getting ready to bomb..
America! you better watch out... 2001..

Agak memeranjatkan kerana nama Osama sudah disebut pada tahun 1998 dan tahun kejadian sudah ditentukan pada 2001!!

Dalam bab Agenda Depopulasi, sebelum penulis menukilkan filem-filem yang berkaitan, beliau membawakan satu perkara mengenai sebuah tugu batu yang dikenali dengan nama Georgia Guidestones. Batu tersebut diletakkan di satu kawasan di Elbert County, Georgia secara misteri dan tiada siapa tahu siapa yang meletakkannya. Ia juga diletakkan tanpa kelulusan pihak berkuasa tempatan (tetapi ajaibnya pihak berkenaan tidak pula mengalihkan batu tersebut). Batu tersebut dikatakan tercatat beberapa perkara dipercayai agenda Illuminati, termasuk agenda pengurangan penduduk dunia seperti berikut:


  • Maintain humanity under 500,000,000 in perpetual balance with nature.
  • Guide reproduction wisely — improving fitness and diversity.
  • Unite humanity with a living new language.
  • Rule passion — faith — tradition — and all things with tempered reason.
  • Protect people and nations with fair laws and just courts.
  • Let all nations rule internally resolving external disputes in a world court.
  • Avoid petty laws and useless officials.
  • Balance personal rights with social duties.
  • Prize truth — beauty — love — seeking harmony with the infinite.
  • Be not a cancer on the earth — Leave room for nature — Leave room for nature.


  • Dalam usaha untuk mengurangkan penduduk dunia, maka diciptakan virus dan penyakit yang disebarkan ke merata dunia. Ini mengingatkan hamba kepada sebuah buku bertajuk Deadly Mist tulisan Jerry D. Gray yang pernah hamba ulas satu ketika dulu. Adakah penyakir ebola yang sedang mengganas sekarang ini juga merupakan satu agenda terancang. Agak menghairankan apabila penyakit itu timbul kembali setelah pernah melanda sekitar 90an dahulu. Juga hari ini telah mula banyak penyakit yang dikaitkan dengan haiwan seperti H1N1, Nipah, selsema burung, babi, unta dan sebagainya. Dari mana pula haiwan ini mendapat penyakitnya?

    Walaupun buku ini banyak manfaatnya tetapi bagi hamba ia terlalu ringkas. Ketebalannya lebih banyak disumbangkan oleh gambar-gambar dari filem serta poster wayang. Agak malang kerana buku ini lansung tidak mencatatkan sumber-sumber yang beliau rujuk sebagai amanah ilmu (Ini satu perkara atau kelemahan yang hamba perhatikan dalam banyak buku yang hamba baca. Rujukan ini penting untuk pembaca melihat semula sumber asli tersebut sekiranya timbul sebarang keraguan). Ibnu Yaacob wajar mengikut cara Muhammad Alexander @ Wisnu Sasongko atau Dr. Kamaluddin Nurdin Marjuni yang menyenaraikan segala jenis rujukan yang beliau gunakan sebagai satu amanah ilmu. Ini kerana hamba tidak mahu sesuatu itu datang daripada sumber yang tidak tepat sekaligus boleh menimbulkan fitnah serta mengelirukan pembaca.

    No comments:

    Post a Comment

    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...