Wednesday, December 14, 2016

JENAMA X



Suasana kartun tanah air hari ini tidak lagi sama seperti dahulu. Satu demi satu majalah kartun tanah air menamatkan penerbitannya. Apabila majalah Apo? dan Ujang 'hilang' secara tiba-tiba, bukan sahaja peminat kartun mengalami kejutan, pastinya para pelukisnya turut sama menerima kesan. Lebih-lebih lagi yang memang menjadikan ini sebagai punca pendapatan.


Usaha kartunis Ubi memanggil rakan-rakannya untuk bergabung menghasilkan majalah Jenama X adalah amat dialu-alukan. Walaupun perkataan jenama X selalunya melambangkan sebagai satu produk yang kurang bermutu, tetapi tidak pada yang ini. X dalam angka roman juga bermaksud sepuluh - Sepuluh orang kartunis yang telahpun mempunyai nama dan kekuatan sendiri bergabung menghasilkan produk ini. Mereka ialah Ubi, Aie, Lengkuas, Bawang, Sukun, Tembakau, Bijan, Sireh dan Nik. Lukisan Sukun yang bertajuk Aku Masih Di Sini dapat membayangkan akan keperitan hidup kartunis selepas penutupan majalah yang menjadi tempat mereka bergelanggang.

Jenama X datang dalam bentuk hitam putih, tanpa sebarang warna lain kecuali merah yang sedikit melatari kulit hadapan dan belakangnya. Ia kelihatan seolah sebuah majalah kompilasi walaupun menampilkan kartun-kartun yang baru. Ketiadaan warna sedikit sebanyak mengurangkan seni penampilan majalah ini. Harganya menghampiri RM40, agak mahal sekiranya mengharapkan pelajar sekolah untuk membelinya. Orang yang sudah bekerja sekalipun pada hari ini tentunya berkira-kira juga untuk membeli dalam keadaan kelembapan ekonomi pada hari ini. Walau apa pun, majalah ini mempunyai kualiti yang tersendiri. Ia adalah satu koleksi wajib buat pencinta kartun tanah air. Sekiranya dilihat pada beberapa laman sosial, majalah kartun lama tempatan hari ini ada yang sudah mampu dijual semula dengan harga yang beratus kali ganda tinggi berbanding dnegan harga asal keluarannya. Maka tidak mustahil juga Jenama X dalam beberapa tahun lagi akan dijual semula melebihi harga asalnya.

Majalah ini kelihatannya seperti satu produk one off. Walau bagaimanapun hamba berharap agar akan ada lagi siri-siri yang lain menyusul....

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...